Ini Rencana Peningkatan Kualitas Pendidikan Menengah 2018

Ini Rencana Peningkatan Kualitas Pendidikan Menengah 2018
Ini Rencana Peningkatan Kualitas Pendidikan Menengah 2018

Ini Rencana Peningkatan Kualitas Pendidikan Menengah 2018

Ini Rencana Peningkatan Kualitas Pendidikan Menengah 2018
Ini Rencana Peningkatan Kualitas Pendidikan Menengah 2018

Dinas Pendidikan Jawa Timur menempuh sejumlah pembenahan di dunia pendidikan pada jenjang

sekolah menengah. Di antaranya, peningkatan kualitas yang mencakup perbaikan sarana dan prasarana, anggaran untuk pendidik dan guru tidak tetap (GTT/PTT), dan mutu kepala sekolah.

Kepala Dinas Pendidikan Jawa Timur Saiful Rachman mengatakan, perbaikan akan diterapkan pada sekolah yang sarana dan prasarananya kurang memadai. Misalnya, sarana pendidikan di sekolah di Madura. Kebijakan tesebut mengacu pada upaya perbaikan indeks pembangunan manusia di beberapa kota di Madura yang tercatat kurang dari 70.00.

Metode atau pola menggunakan konsep dual track yang menggabungkan konsep pendidilan formal

dan informal. “Pada tataran (sekolah) tingkat menengah (mencakup) juga peningkatan di skill dan karakter,” kata Saiful kepada JawaPos.com, Rabu (27/12).
Saiful Rachman
Kepala Dinas Pendidikan Jawa Timur Saiful Rachman (Aryo Mahendro/.com)

Kemudian, pada 2018 pihaknya menganggarkam dana sebesar Rp 1,3 triliun untuk kesejahteraan pendidik dan guru tidak tetap (GTT/PTT). Jumlah tersebut tidak terlalu signifikan selisihnya dibanding anggaran 2017. Lebih lanjut, Saiful menyinggung kualitas kepala sekolah. Menurutnya, pengangkatan kepala sekolah harus melalui seleksi berupa pendidikan dan latihan (diklat).

Agar dapat menghasilkan kepala sekolah yang profesional, paham manajemen sekolah dan latar belakang pendidikan yang sesuai. “Karena selama ini kebanyakan diangkat (langsung) dari (pemerintah) daerah,” katanya.

Di tempat yang sama, Ketua Komisi E DPRD Jawa Timur Hartoyo mengatakan, perbaikan juga perlu dilakukan pada sistem penerimaan siswa baru. Dia mengaku banyak menampung curhatan kepala sekolah dari pelbagai kota di Jawa Timur.

Menurutnya, banyak kepala sekolah yang mengeluhkan momen penerimaan siswa baru

pada sekolah swasta dan negeri yang hampir bersamaan. Dampaknya, banyak siswa yang sudah terdaftar di sekolah negeri setelah diterima di sekolah swasta.

“Ini kan berkaitan dengan uang pendaftaran (di sekolah swasta) yang tidak bisa diambil lagi,” kata Hartoyo.

Sementara itu, Pengamat Pendidikan Jawa Timur Zainuddin Maliki mengatakan perbaikan kualitas pendidikan dapat dilakukam pada aspek apapun. Yang penting dapat mendorong siswa agar lebih berprestasi.

“Termasuk perbaikan kualitas pendidikan yang membentuk siswa jadi manusia berakhlak, kreatif, demokratif, cakap, sehat, dan bertanggungjawab,” kata Zainuddin.

Kualitas sarana dan prasarana sekolah jenjang menengah di Jawa Timur masih bertaraf standar pelayanan minimum (SPM). Karenanya perlu ada perbaikan kualitas yang juga berdampak pada tenaga guru. “Supaya, (guru) dapat menjalankam tugasnya dengan baik,” tutur Zainuddin.

 

Sumber :

https://dcc.ac.id/blog/penggunaan-huruf-kapital/